Tuesday, December 27, 2011

20 Hadith Maqlubah (10) - konfrantasi Musa vs Adam?!

20-10:Debat Musa vs Adam dalam Permasalahan Takdir
Takhrij:
حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ قَالَ حَفِظْنَاهُ مِنْ عَمْرٍو عَنْ طَاوُسٍ سَمِعْتُ أَبَا هُرَيْرَةَ
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ احْتَجَّ آدَمُ وَمُوسَى فَقَالَ لَهُ مُوسَى يَا آدَمُ أَنْتَ أَبُونَا خَيَّبْتَنَا وَأَخْرَجْتَنَا مِنْ الْجَنَّةِ قَالَ لَهُ آدَمُ يَا مُوسَى اصْطَفَاكَ اللَّهُ بِكَلَامِهِ وَخَطَّ لَكَ بِيَدِهِ أَتَلُومُنِي عَلَى أَمْرٍ قَدَّرَهُ اللَّهُ عَلَيَّ قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَنِي بِأَرْبَعِينَ سَنَةً فَحَجَّ آدَمُ مُوسَى فَحَجَّ آدَمُ مُوسَى ثَلَاثًا
قَالَ سُفْيَانُ حَدَّثَنَا أَبُو الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِثْلَهُ
(HR Bukhari, no.6124) : Telah menceritakan kepada kami Ali telah menceritakan kepada kami Sufyan, menuturkan; kami menghafalnya dari 'Amru dari Thawus, aku mendengar Abu Hurairah dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, beliau bersabda: "Adam dan Musa saling berdebat. Musa mengatakan; 'Hai Adam, engkau adalah bapak kami, sungguh engkaulah yang telah menelantarkan kami dan mengusir kami dari surga'. Adam menjawab; 'Hai Musa, Allah telah memilihmu dengan kalam-Nya, dan Allah telah memberi catatan-catatan untukmu dengan tangan-NYA, apakah kamu mencelaku dengan suatu hal yang telah Allah takdirkan empat puluh tahun bagiku sebelum Dia menciptaku? ' Adam akhirnya bisa mengalahkan debat Musa (beliau ucapkan tiga kali)." Sufyan mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Az Zanad dari Al A'raj dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam semisalnya.

Kefahaman Maqlubah (terbalik):
1. Bahawa manusia mendakwa boleh berhujah dengan qadar dalam masalah dosa dan maksiat. Cth:, seorang penagih dadah ditangkap kerana mengedar dadah. Maka dalam mahkamah dia berhujah, aku telah ditetapkan menjadi pengedar dadah sejak azali lagi. Seorang ditangkap pecah amanah 1 juta Ringgit, juga memberi alasan is sudah ditakdirkan sebagaimana Adam memberi alasan kenapa dia terusir dari syurga kerana sudah ditaqdirkan 40 tahun sebelum diciptakan Adam.
2. Adam diturunkan ke dunia kerana akibat memakan buah terlarang
3. Anak cucu Adam boleh mencela Adam kerana dosa yang dilakukan Adam dan Hawa yang menyebabkan mereka menjadi susah di dunia.
4. Orang Kristian mendakwa dosa Adam dan Hawa terpaksa dipikul oleh manusia seluruhnya sehingga Allah mengutus Jesus (Nabi Isa AS) untuk menebus dosa Adam.
Jawapan kepada kefahaman Maqlubah dalam metos Dosa Moyang kita (Adam & Hawwa):
1. Adam AS berhujah dengan isu Taqdir kerana beliau terkena musibah dan bukannya sengaja melakukan dosa dan keaiban yg menjatuhkan martabat seorang Nabi saw.  Moses (Musa) menyalahkan Adam kerana beranggapan Adam sengaja melakukan dosa tersebut. Maka Adam terpaksa membela diri dengan menggunakan takdir sebagai jawapannya.
Bukti:
1.1 Tujuan penciptaan asal Adam dan Hawa adalah bumi bukan syurga
وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلاَئِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الأَرْضِ خَلِيفَةً

AQT 2:30 [Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi."]
1.2 Adam sudah bertaubat dan diampunkan, namun ia masih tetap diturunkan ke bumi. 
فَأَكَلَا مِنْهَا فَبَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِن وَرَقِ الْجَنَّةِ وَعَصَى آدَمُ رَبَّهُ فَغَوَى
ثُمَّ اجْتَبَاهُ رَبُّهُ فَتَابَ عَلَيْهِ وَهَدَى
قَالَ اهْبِطَا مِنْهَا جَمِيعًا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُم مِّنِّي هُدًى فَمَنِ اتَّبَعَ هُدَايَ فَلَا يَضِلُّ وَلَا يَشْقَى

AQT 20:121-123 [Maka keduanya memakan dari buah pohon itu, lalu nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun (yang ada di) surga, dan durhakalah Adam kepada Tuhan dan sesatlah. Kemudian Tuhannya memilihnya maka Dia menerima taubatnya dan memberinya petunjuk. Allah berfirman: "Turunlah kamu berdua dari surga bersama-sama, sebagian kamu menjadi musuh bagi sebagian yang lain. Maka jika datang kepadamu petunjuk daripada-Ku, lalu barangsiapa yang mengikut petunjuk-Ku, ia tidak akan sesat dan tidak akan celaka]
Fiqh ayat: Jika Allah tidak menerima taubat Adam dan Hawwa, maka sudah tentu Allah akan menghukum cuma mereka berdua tanpa menghukum anak cucunya. Mungkin Allah telah menghukum Adam dan Hawwa dengan memisahkan keduanya buat sementara, menimpakan kesengsaraan sedikit sebanyak,  namun keturunan Adam tidak terlibat dalam isu kesalahan Adam.
2. Turunnya Adam kedunia sebenarnya satu ujian. 
قَالاَ رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ
قَالَ اهْبِطُواْ بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ وَلَكُمْ فِي الأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَى حِينٍ
AQT 7:23-24 [Keduanya berkata: "Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi.
Allah berfirman: "Turunlah kamu sekalian, sebahagian kamu menjadi musuh bagi sebahagian yang lain. Dan kamu mempunyai tempat kediaman dan kesenangan (tempat mencari kehidupan) di muka bumi sampai waktu yang telah ditentukan"]
Bukan pokok terlarang itu yang menjadi sebab turunnya mereka berdua, tapi turunnya mereka untuk ujian sejauh mana taubat mereka itu dapat menghasilkan ketaatan.
 Foto Hiasan
3. Apakah seluruh anak cucu Adam terpaksa memikul dosa Adam dan Hawwa?
Tidak sama sekali, ini cuma dongeng dalam Bible dan Taurat. Allah menjelaskan dalam AQ:
وَلاَ تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَى

 AQT 17:15 [dan seorang yang berdosa tidak dapat memikul dosa orang lai]

Lagipun, apakah kita mencela Adam dan Hawwa kerana menurunkan anak cucunya dari syurga. Kita kena tanya balik, bila kita pernah berada di syurga?  Yang kita diberitahu dalam al-Qur'an ialah memang tujuan penciptaan asal kita ialah:
وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلاَئِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الأَرْضِ خَلِيفَةً
AQT 2:30 [Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi."]
 *Adaptasi dari karya asal Dr Prof. Umar al-Quraishi, Ahaadith Maqluubah, Riyadh, KSA

2 comments:

Fairul said...

Assalamu'alaikum Tuan, saya ada lintasan hati (mungkin dari syaitan) dan persoalan tersebut seperti ini.

Allah swt telah menetapkan segala sesuatu yang bakal terjadi dengan kitab yang tersimpan rapi di Lauh Mahfuz dan ditulis oleh Al Qalam.

Jadi, bukankah Allah telah menakdirkan Nabi Adam as terkena musibah tersebut. Kemudian Allah juga yang menghukum Nabi Adam atas sesuatu yang ditakdirkan?

Bagaimana saya nak counter bisikan jahat syaitan ni? Boleh berikan kupasan. Terima kasih ya

THTL said...

Fairul,

Inilah tujuan hadith no 10 ni kami kemukakan sebagai hadith Maqlubah kerana nak counter apa jua kefahaman maqlubah, bisikan jahat setan terhadap Adam. Apa yang anda rasakan itu, sama dengan apa Musa AS rasakan, yakni ini semua disebabkan Adam dan Hawa. Jika mereka tidak mendekati pohon tsb, maka sudah pasti kita semua akan senang dalam syurga.