Monday, October 15, 2012

La Tahzan 179-3/akhir: Bertahajjudlah, تهجَّدْ مع المتهجِّديِن

Tahajjud melahirkan sifat kezuhudan (anda tidak dipengaruhi oleh dunia)
لا تأسفْ على الأشياءِ الفانيةِ ، كلُّ شيءٍ في هذه الحياةِ فانٍ إلا وجْههُ سبحانه وتعالى
terj: Jangan ditangisi sesuatu yang fana' (akan binasa), sebabnya segala sesuatu di dunia ini adalah fana'  kecuali Wajah Allah SWT.
كُلُّ شَيْءٍ هَالِكٌ إِلَّا وَجْهَهُ
AQS al-Qashash, 28:88 [segala sesuatu akan binasa kecuali wajahNya]
كُلُّ مَنْ عَلَيْهَا فَانٍ{26} وَيَبْقَى وَجْهُ رَبِّكَ ذُو الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ
AQS al-Rahman, 55:26-27 [Semua yang ada di bumi akan binasa. dan yang tetap kekal hanya Wajah Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan]
إنَّ الإنسان الذي يأسفُ على دنياه ، كالطِّفلِ الذي يبكي على فقْدِ لعبتِهِ
terj: manusia yang menangisi kerana urusan keduniaan laksana si anak kecil yang kehilangan mainannya.
Nota: Itulah sikap orang yang bertahajjud, dia tidak tangisi sesuatu yang hilang darinya kerana dia sudah ditanam sifat kefana'an alam dunia ini.

1 comment:

zikrulmaut_sm said...

syeikh, quote "laksana anak kecil hilang mainan" tu dari Aidh al-Qarni ke?