Monday, April 28, 2014

Travelog #84: Umrah bersama Isteri 05

Dataran Mataf (tawaf) yang terus berputar tanpa henti 24/7
Sabtu, 5 April
Selepas subuh dan kami tunggu waktu Dhuha, dan selepas itu kami singgah sarapan di kafeteria al-Safa Tower, saya makan roti canai telur dan isteri saya makan nasi kerabu di Malaysian cafe dan shopping sedikit lagi. Hari ni kami akan pulang semula ke Jazan, flight jam 9:30 mlm di Jeddah. Waktu check-out hotel kami dapat sampai jam 3:00 ptg sahaja.. Selepas zuhur, isteri saya kena buat tawaf wida' kerana bukan warga tempatan (saya tidak melakukan tawaf wida' atau tawaf selamat tinggal Kaabah kerana bermukim di Saudi). Saya hanya menunggu isteri di Safa tower sambil menempah lunch yakni shawarma ayam dari sebuah restoren mamak Bangla. Lebih kurang jam 2:15 ptg, isteri saya selesai mengerjakan tawaf wida' dan agak keletihan kerana tawaf ketika matahari di atas kepala.. Selepas lunch kami bergegas pulang ke hotel utk packing dan bersedia utk check-out. Tepat jam 3:00 ptg kami sudah ada di lobi utk beredar pulang. 
Isu utama ialah bagaimana mencari teksi ke bandaraya Jeddah kerana hotel ni jauh dari stesen teksi sapu di Darul Tawheed, agak 1 KM kalau nak jalan kaki. Kebetulan kami keluar ada sebuah teksi parking di tepi hotel dan saya tanya drebarnya boleh tak hantar kami ke stesen teksi Daru Tawhid. Dia mahu SAR 30, saya bersetuju. Ujian menimpa kami, ketika dia ingin masuk ke jalan daru Tawhid, jalan telah ditutup oleh Polis Saudi. Drebar teksi bertanya saya, hanya ada satu pilihan, yakni stesen teksi luar bandar Mekah dan saya kena tambah SR20 lagi, jadi SR 50. Saya tiada pilihan lain melainkan bersetuju sajala.
Gua Thuur di pinggir Mekkah
Drebar teksi ni baik orangnya dan banyak bersembang dgn pelbagai isu dgnnya (dlm bahasa arab). Kami juga melewati gua Thur tempat Nabi saw bersembunyi ketika hijrah dalam perjalanan ke stesen teksi luar bandar. Sampai di stesen teksi, ada sebuah Innova MPV sedang menunggu penumpang dan kami bertolak serta merta ke Jeddah dgn hanya SR 15.00 seorang. Sampai di bandaraya Jeddah, 45 minit kemudian dan sampai sahaja di stesen teksi, kami ambil teksi perebet sapu ke airport dgn hanya SR50 sebuah, toyota camry. Drebarnya peramah dan saya banyak bersembang dengannya. Teksi sapu masih berleluasa di saudi arabia, seperti Malaysia 30 tahun yang lalu. Kami selamat sampai di Gizan aiport dan drebar saya Asim Beig setia menunggu sekitar jam 10:30 malam. Family saya dijangka datang lagi untuk umrah seterusnya pada Januari 2015 insyaAllah utk kuota baru kerajaan arab saudi kpd family saya, kali ni dijangka beberapa org anak akan bersama. Tamat

Aku bersyukur kerana dipenghujung usiaku, Allah memilihku utk hampir dengan-Nya.

3 comments:

Ad-Dien said...

Kalau satu family datang lagi "meriah shopping" tu..hehe

THTL said...

Org prempuan ajelaa yg syok shopping sini, beli abaya atau jubah wanita arab. jauh bedza dgn harga kat Malaysia. Org lelaki tak banyak benda yg boleh beli sini, Malaysia lagi baik, sebab jubah lelaki, org kita tak pakai sangat

IBU SUNARTI DI KALIMANTAN said...

Ass...saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan ini semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang dan alhamdulillah kini sekaran saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan nomor dan dana ghaibnya,alhamdulillah kini saya sudah bisa membuka usaha kembali yang dulunya pakum karna masalah faktor ekonomi dan kini kami sekeluarga sudah sangat serba berkecukupan dan tidak pernah lagi hutang sana sini,,bagi anda yang punya masalah keuangan jangan sungkan-sungkan untuk menhubungi MBAH RAWA GUMPALA karna insya allah beliau akan membantu semua masalah anda dan baru kali ini juga saya mendaptkan para normal yang sangat hebat dan benar-benar terbukti nyata,ini bukan hanya sekedar cerita tapi inilah kisah nyata yang benar-benar nyata dari saya




(((( BUKA BLO DANA GHAIB DAN NOMOR GHAIB MBAH RAWA GUMPALA ))))







Ass...saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan ini semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang dan alhamdulillah kini sekaran saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan nomor dan dana ghaibnya,alhamdulillah kini saya sudah bisa membuka usaha kembali yang dulunya pakum karna masalah faktor ekonomi dan kini kami sekeluarga sudah sangat serba berkecukupan dan tidak pernah lagi hutang sana sini,,bagi anda yang punya masalah keuangan jangan sungkan-sungkan untuk menhubungi MBAH RAWA GUMPALA karna insya allah beliau akan membantu semua masalah anda dan baru kali ini juga saya mendaptkan para normal yang sangat hebat dan benar-benar terbukti nyata,ini bukan hanya sekedar cerita tapi inilah kisah nyata yang benar-benar nyata dari saya.